Meet Up Bareng Kru Notif di Grand Indonesia

Akhirnya mudik telah usai, dan saya kembali ke Surabaya untuk melanjutkan aktifitas seperti biasanya. Saat mudik ke Bekasi kemarin saya menyempatkan bertemu dengan anak-anak Notif di Jakarta, tepatnya kami janjian di Grand Indonesia. Sebagai orang surabaya yang belum hapal jalanan di Jakarta saya sempet kuatir juga kalo sampai kesasar, tapi untunglah mertua biasa keliling Jakarta jadi ada yang bisa nunjukin jalan, hehehe.

Kamis, 31 Juli 2014
Awalnya sempet kepikiran untuk naik bis atau kereta, tapi mertua menyarankan naik motor saja. Lebaran gini jalanan biasanya nggak seberapa ramai, palingan juga sejam nyampai. Okelah, kenapa nggak, sekalian sambil ngapalin jalan siapa tahu besok-besok bisa jalan sendiri. Lagipula saat itu mertua saya juga berencana silaturahmi ke rumah saudara di Kebon Kacang, lokasinya nggak jauh dari Grand Indonesia.

Sekitar jam 09.30 kami berangkat dengan membawa tiga motor. Saya dengan istri dan anak, mertua saya berdua, lalu adik ipar sendirian. Yang saya tahu kami lewat Kalimalang, jalan Basuki Rahmat Cipinang, terus muter-muter lewat jalan tikus akhirnya sampai ke depan Grand Indonesia. Oke, kalo disuruh jalan sendirian mungkin saya akan bener-bener kesasar. Huft.

Kami sampai di Grand Indonesia sekitar jam sepuluh kurang lima belas, lebih awal dari waktu janjian. Oiya anak-anak Notif janjian jam sebelas, jadi saya adalah yang paling pertama datang. Waktu saya tanya di grup Whatsapp yang bales cuman teteh Mahadewi, rupanya dia baru sampe di stasiun Gambir. Ya sudahlah, sambil nungguin yang lain saya ajak istri muter-muter di west mall. Sempet kewalahan juga gara-gara Abel ngeliat ada yang bawa balon terus dia nangis minta balon juga, hadeuh, kalo ada yang jualan balon juga pasti saya belikan. Masalahnya itu balon dapet darimana saya nggak tahu. Daripada nangis terus, saya ajak keluar saja. Di luar Abel foto-fotoan dong, hehehe.

Abel di Grand Indonesia

Akhirnya Dewi sama Yandhi whatsapp kalau mereka sudah sampai, yap, untuk pertama kalinya akhirnya kami ketemu langsung setelah beberapa lama kenal hanya lewat dunia maya. Waktu itu baru Dewi, Cindra, Yandhi dan si kecil Agha saja yang baru dateng. Sambil nungguin yang lain dateng, kita ke BonChon. Waktu itu di pikiran saya cuman satu, semoga nggak mahal. Karena waktu itu duit lagi nge-press banget. Buat yang belum tahu, sebelum berangkat ke Bekasi saya sempet kehilangan kartu ATM (baca disini!). Kebetulan bank juga masih libur, jadi deh cuman bawa pegangan duit seadanya. Jadi selama di Bekasi saya terpaksa harus pinjam duit ke mertua dulu, ampuni saya mamak!

Kemudian nggak lama Nurri dan Tiwi dateng. Akhirnya saya ketemu juga sama salah satu moderator Jamban Blogger. Foto-foto waktu di BonChon juga ada nih.

Kabarnya Erza masih sakit, jadi nggak bisa datang. Terus Uni Dzalika juga lagi repot sama keluarga juga nggak bisa datang. Terakhir Rin yang katanya masih di perjalanan. Selesai makan di BonChon kita lanjut muter-muter di mall. Pengennya sih saya lebih lama sama anak-anak Notif, tapi mertua sudah mau jemput. Daripada pulang sendiri terus kesasar, mending saya pamitan, mungkin lain waktu kalau ada kesempatan lagi bisa nongkrong lebih lama. Sebelum pamitan kita foto-foto dulu, hehehe tetep.

Thats it, akhirnya saya harus pamitan pulang juga. Karena sorenya kami mau jalan ke rumah saudara lagi. Sayang banget sih kemarin belum sempet ketemu Rin. Semoga lain kali ada kesempatan seperti ini lagi. Terima kasih buat waktu yang menyenangkan, sampai ketemu lagi ya gaes!!!!!  😀

You may also like...

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *