BAPER’s TALK: Me Time Bagi Bapak-Bapak, Perlukah?

Kembali lagi di BAPER’s TALK (selanjutnya kita singkat jadi BT aja ya!), dan BT kali ini pengen membahas tentang me time bagi bapak-bapak, khususnya bapak-bapak blogger. Perlukah?

Me time, atau yang disebut juga waktu untuk diri sendiri, adalah sebenarnya ungkapan yang belakangan kerap digunakan untuk waktu memanjakan diri. Namanya memanjakan diri, pasti biasanya diisi dengan melakukan kegiatan-kegiatan yang menyenangkan, dimana setiap orang pasti memiliki kesenangan sendiri-sendiri.

Seperti misalnya ibu-ibu muda cetar biasanya suka menghabiskan waktu me time-nya dengan berbelanja atau meni-pedi di salon. Bagi yang suka nonton drama Korea, biasanya suka marathon nonton DVD drakor berpuluh-puluh episode. Yang penting bisa mengistirahatkan pikiran dan tubuh setelah lelah menjalani aktfitas rutin.

Ada yang bilang me time itu identik dengan emak-emak, lah emang bapak-bapak nggak boleh me time juga? Nggak adil dong, kami bapak-bapak juga manusia yang punya hati nurani. Tolong, jangan samakan dengan pisau belati!!!!! 😀

Kalau saya bilang sih, siapapun, profesi apapun, mau laki atau perempuan pasti butuh yang namanya me time. Bahkan orang yang kerjaannya terlihat menyenangkan, banyak yang iri karena bisa bersenang-senang tapi dibayar. Seperti artis, selebgram, atau seorang full time traveler pun sering merasa jenuh dengan pekerjaannya.

Nah di BT kali ini, saya, Ihwan dan Priyo mencoba sharing tentang me time seperti apa sih yang biasa kami lakukan.

Monggo coba ditengok postingan milik Ihwan hariyanto dan Priyo Harjiyono.

Dulu, saya hobi banget main drum. Bermain musik sudah menjadi passion saya, dan bisa dibilang hampir setiap hari selalu berlatih, baik di studio ataupun hanya sticking di rumah. Banyak musisi yang menjadi idola saya, saya sih lebih suka sama permainan drum yang beat-nya agak kenceng seperti punk, funk atau yang groove-nya kentel banget. Tapi itu dulu.

Sejak menikah entah kenapa saya sekarang agak nggak nyaman sama kebisingan, apalagi dengar suara drum yang gemlodakan. Tapi bukan berarti saya kemudian membenci drum kok, saya masih suka memperhatikan drummer-drummer dengan permainan yang asik. Kalau sekarang-sekarang nih suka lihat permainan dari drummer-drummer muda Indonesia seperti Ikmal Tobing dan Echa Soemantri.

drummer, me time
Hanya ilustrasi, gambar ambil di Pexels.com

Jadi, me time saya setelah menikah sekarang bukan lagi bermain drum. Melainkan menonton drummer-drummer keren, itu sudah bisa bikin hati dan kepala adem. Dulu kalau pengen menonton video-video musik atau lesson drum harus berburu ke tukang VCD dulu. Kalau sekarang mah gampang, tinggal buka Youtube, mau pilih video dari siapa saja ada. Untuk menonton video-video di Youtube sih nggak harus setiap hari, kalau pas lagi pengen aja sih.

Selain nonton video drummer di Youtube, ngeblog bisa dibilang sudah menjadi salah satu me time saya. Karen dari awal memang suka menulis, ditambah lagi sekarang sudah banyak banget yang didapat dari blog, baik itu berupa materi atau non-materi. Salah satunya pasti mempunyai banyak kenalan baru orang-orang keren, baik dari komunitas blogger atau dari sosial media yang memiliki passion yang sama di bidang internet marketing.

Kalau menonton video dan ngeblog seringnya saya lakukan pada tengah malam setelah istri dan anak-anak sudah terlelap.

Hal lain yang biasa saya lakukan dalam rangka me time adalah ‘ndayo‘ ke tetangga sebelah, haha. Ndayo itu bahasa Surabaya rek, artinya bertamu. Sebenernya nggak bertamu-bertamu banget sih, lah wong cuma mampir ke sebelah sambil ngobrol saja.

Jadi, saat ini saya bekerja di rumah. Buka toko listrik, disambi ngeblog sambil ngeramut anak-anak sementara istri saya ngantor. Bisa dibilang kegiatan saya sehari-hari padet banget, di satu sisi harus ngurusin toko, melayani pembeli dan lain-lain. Di sisi lain harus nyempetin mengerjakan job blog atau ngelayanin pesenan iklan dan lain-lain.

Di sisi yang lain lagi, saya harus memperhatikan dua biji anak, Abel dan Benz yang meskipun sering dibantu sama ibu saya, tetap saya yang bertanggung jawab atas kelangsungan hidup mereka berdua. Jadi sesekali melayani pembeli, sesekali nulis meskipun cuman satu paragraf, kemudian membuatkan susu buat Benz, sebentar lagi harus jemput Abel sekolah, dan lain-lain.. dan lain-lain.

Tapi syukurnya di sela-sela kesibukan tersebut, ada sesekali waktu santai. Dimana Pembeli sedang sepi (biasanya sih siang hari agak sepi pembeli), Benz sudah tidur, Abel mainan di atas, job ngeblog deadline masih lama. Di situlah saat saya me-refresh pikiran dengan ‘ndayo‘ ke tetangga. Sebelah toko saya ada konter pulsa, di situlah saya sering nongkrong sambil ngobrol atau ngopi bareng, kebetulan juga depan toko saya ada warkop yang menjual kopi siap minum.

Me time yang sederhana, namun cukup ampuh buat menghilangkan kepenatan. Soalnya pemilik konter sebelah agak cerewet orangnya, jadi ada saja yang dibicarakan. Nggak jarang juga saya dapat wejangan-wejangan seputar dunia usaha dan lain-lain, soalnya memang dia lebih lama menekuni dunia wirausaha ketimbang saya.

ngopi
Ngobrol dan ngopi, gambar: Pexels

Dan me time terakhir saya adalah, kopi hitam pahit. Kapanpun, dimanapun, sambil nonton TV atau bercengkrama bareng istri dan anak-anak di sore hari, buat saya itu juga termasuk me time kok. 🙂

Overall, saya cukup bersyukur dengan kehidupan yang saya jalani saat ini. Jangan tanya apakah saya sering mengalami masalah dalam hidup, kula pun waleh mas!!! (saya sudah kenyang mas!!!)

Masalah apapun, kalau disikapi dengan positif akan jadi sesuatu yang baik kok. Hidup cuma sekali, mbok ya ndak usah ‘sumbu pendek’. Baru di-jress sudah meledak. Hahaha.. ngomong opo?!?!

Ya sudah, biar nggak tambah ngelantur, cukup sekian postingan saya. Bonus, saya kasih pantun ya.

Jalan-jalan ke Surabaya
Jangan lupa beli rujak yang pedes

Dalam hidup mesti ada masalah
Kembalikan ke yang Maha Kuasa biar hidup kembali woles.

Sampai jumpa di BAPER’s TALK edisi selanjutnya!

You may also like...

16 comments

  1. Wah, jadi gini ya me time nya bapak-bapak. Emang sih biasanya me time identik sama ibu-ibu sama anak muda, tapi menurutku (yang nantinya akan ada masanya menjadi seorang bapak) tentu juga perlu me time. Dan ternyata, ini ya me time seorang Bapak.

    Soal kopi pahit kok pas baca aku jadi langsung serasa mencium aroma kopi ya, hehe. Btw aku juga pecinta kopi Pak, kapan-kapan bisa deh kita ngopi bareng 😀

  2. Sepertinya ini perdana aku kunjungan kesini, sebelumnya salam kenal, Mas Elang Wicakso 🙂

    Berkunjung ke blog ini, mengingatkanku ketika bulan Ramadhan kemarin, dimana setiap hari nulis selama Ramadhan, dan yang paling kangen masih menggunakan template yang mirip dengan mas Elang ini 🙂

    Kalau sudah jadi bapak, banyak kenangan selama muda nya ya, Mas..he
    Harus belajar banyak kalau mau jadi bapak nih, aku sendiri masih bujang.hehe

    Soal kopi, aku sendiri suka kopi. Tapi kalau kopi hitam, pati lagi. Kurang suka..hehe
    Setuju mas, kalau apapun disakapi dengan positif, in shaa Allah yang balik ke kita hal yang positif juga 🙂

    Sepertinya dulu pemain drum keren ya, Mas 🙂
    Wah baru tahu kalau mas Elang teman mas Ihwan 🙂

  3. Kamu ndayo opo nggosip Lang? Hahaha ayo ngaku :p
    Jadi bapak2 emang butuh me time ya, biar makin fresh, jadi pas jaga si abel sama dedeknya bisa santai. Baru tau aku istrimu ngantor

  4. Berarti bener ya, orang yang sudah menikah entah itu perempuan ataupun laki2 pasti ada perubahan dalam hidupnya..
    Ngopi sambil ngobrol udah bisa jadi me time buat laki2 ya..
    Sukses buat wirausahanya ya.. 😀

  5. Ya namanya juga kehidupan mas, ada waktunya bekerja dan waktunya memanjakan diri,

    lha neg manusia bekerja setiap hari 24 jam, kapan waktunya menikmati hasil keringatnya sendiri?

    Aku terkadanng kalau lagi bosan, suntuk, dan lelah dengan rutinitas sehari-hari aku juga punya me time denngan cara main Game , wes ngono wae mas. hehehehehehe.

  6. Wah, jadi gini ya me time nya bapak-bapak. Emang sih biasanya me time identik sama ibu-ibu sama anak muda, tapi menurutku (yang nantinya akan ada masanya menjadi seorang bapak) tentu juga perlu me time. Dan ternyata, ini ya me time seorang Bapak.

    Soal kopi pahit kok pas baca aku jadi langsung serasa mencium aroma kopi ya, hehe. Btw aku juga pecinta kopi Pak, kapan-kapan bisa deh kita ngopi bareng

  7. SETUJU! Ga cuma Ibu-Ibu yang butuh Me Time, Bapak-Bapak juga butuh. Gua walopun belom jadi Bapak-Bapak, tapi semenjak mulai merintis, mulai merasakan betapa berharganya Me Time itu. Waktu di mana kita bisa bebas ngelakuin hal yg kita suka, nulis blog misalnya.

  8. Kalo soal me time, kayaknya aku selalu ada waktu me time deh. Soalnya pacar gak punya, temen yg lain juga sibuk pacaran, alhasil gak ada temen buat main dan akhirnya me time terus deh.

  9. Sebagai bapak-bapak kita musti bisa menyiasati setiap kondisi agar bisa tetep me time, meskipun nyuri-nyuri waktu yang penting bisa merefresh pikiran sejenak.
    Kapan-kapan ndayo nang Malang lagi Mas, kan dulu raftingnya nggak jadi 😀

    #gagalmoveon

  10. Bererati bener kata orang2 yaa, cowokitu sering berubah kalau udah nikah. Kalau sebelum nikah lebih nakal,setelah nikah ternyata bisa juga sedikit lebih kalem. Btw, anaknya kok 2 biji, kesian dong dibilang biji wkwk

  11. yap, mau cewek atau cowok dan apapun profesinya yang namanya me time itu perlu banget. Menyendiri dan melakukan aktifitas favorit itu bisa menenangkan pikiran. Kalau gue sih nggak nonton drummer di youtube, biasa gue nontonnya paranormal experience kalau di youtube, seru soalnya 🙂

  12. Ah, jadi setelah menikah kenikmatan bermain drum sudah pudar ya dan digantikan dengan melihat drumer. Hmm…

    Ya faktor usia kali ya, klo sering ngedrum mulu. Nanti di drum sama istri dan anak loh. Kan bahaya.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *